Konsep Pemodelan Perangkat Lunak - Ngeneki.com

Konsep Pemodelan Perangkat Lunak

Konsep Pemodelan Perangkat Lunak
Konsep pemodelan perangkat lunak adalah suatu konsep dari berbagai proses atau metodologi yang dipilih untuk pengembangan objek tergantung pada maksud dan tujuan objek.

Ada banyak model siklus pengembangan yang telah dikembangkan untuk mencapai berbagai tujuan yang diperlukan. Model menentukan berbagai tahapan proses dan urutan pelaksanaannya.

Pemilihan model memiliki dampak yang sangat tinggi pada pengujian yang dilakukan. Ini akan menentukan apa, di mana dan kapan pengujian kami yang direncanakan, mempengaruhi pengujian regresi dan sebagian besar menentukan teknik pengujian mana yang akan digunakan.

Ada beberapa konsep pemodelan perangkat lunak yang biasa digunakan para developer, berikut ulasannya:
  • Waterfall model
  • V model
  • Incremental model
  • RAD model
  • Agile model
  • Iterative model
  • Spiral model
  • Prototype model

Memilih model yang tepat untuk pengembangan produk atau aplikasi perangkat lunak sangat penting. Berdasarkan model proses pengembangan dan pengujian dilakukan.

Model Pengembangan Perangkat Lunak pada setiap perusahaan berbeda berdasarkan pada aplikasi perangkat lunak atau produk.

Mereka memilih jenis konsep pemodelan perangkat lunak yang sesuai dengan aplikasi mereka. Tapi akhir-akhir ini di pasar Agile model adalah model yang paling banyak digunakan.

Waterfall model merupakan model yang sudah lama ada. Dalam pengujian Waterfall model dimulai hanya setelah pengembangan selesai. Karena itu ada banyak cacat dan kegagalan yang dilaporkan pada akhirnya.

Jadi, biaya untuk memperbaiki masalah ini sangat tinggi. Oleh karena itu, sekarang ini orang lebih memilih Agile Model.

Pada Agile Model, setelah setiap sprint ada fitur yang dapat didemonstrasikan kepada pelanggan. Karenanya pelanggan dapat melihat fitur-fiturnya apakah mereka memuaskan kebutuhan mereka atau tidak. Sedangkan V model juga digunakan oleh banyak perusahaan dalam produk mereka.

V model tidak lain adalah model 'Verifikasi' dan 'Validasi'. Dalam V model siklus hidup pengembang dan siklus hidup tester dipetakan satu sama lain. Dalam pengujian model ini dilakukan berdampingan pengembangan.

Demikian juga Incremental model, RAD model, Iterative model dan Spiral model juga digunakan berdasarkan kebutuhan pelanggan dan kebutuhan produk.

Konsep Pemodelan Perangkat Lunak

1. Waterfall Model
Waterfall Model

Waterfall Model adalah konsep pemodelan perangkat lunak pertama yang diperkenalkan. Ini juga disebut sebagai model siklus hidup sekuensial linier.

Model ini mudah dipahami dan digunakan. Dalam waterfall model, setiap fase harus diselesaikan sepenuhnya sebelum fase berikutnya dapat dimulai. Model pengembangan perangkat lunak jenis ini pada dasarnya digunakan untuk projek kecil.

Pada akhir setiap fase, tinjauan dilakukan untuk menentukan apakah projek berada di jalur yang benar dan apakah akan melanjutkan atau tidak.

2. Incremental model
Incremental model

Selanjutnya adalah incremental model yang merupakan konsep model pengembangan sistem pada perangkat lunak sesuai requirement software yang dibagi menjadi beberapa bagian, sehingga pengembangannya dilakukan secara bertahap.

Model ini bisa dikatakan sebagai perbaikan waterfall model dan mempunyai tahapan-tahapan dalam perancangan perangkat lunak atau software. Inilah tahapan-tahapannya:
  • Requirement, proses tahap awal dari incremental model yang merupakan analisis atau penentuan kebutuhan. 
  • Spesification, proses spesifikasi yang mengacu pada analisis kebutuhan. 
  • Architecture design, tahap ini adalah perancangan software yang terbuka sehingga dapat digunakan pada sistem pembangunan per bagian di tahap berikutnya.
  • Code, merupakan proses pengkodean. 
  • Tes adalah tahap uji coba model ini.

3. V Model
V Model

V model berarti model Verifikasi dan Validasi. Sama seperti waterfall model, siklus V model adalah jalur berurutan dari eksekusi proses.

Setiap fase harus diselesaikan dulu sebelum fase berikutnya dimulai. VModel adalah salah satu dari banyak konsep pemodelan perangkat lunak.Pengujian produk direncanakan secara paralel dengan fase pengembangan yang sesuai dalam v model.

4. Agile Model

Konsep pemodelan perangkat lunak Agile juga merupakan jenis model Incremental. Perangkat lunak dikembangkan dengan siklus cepat dan bertahap.

Sehingga, menghasilkan rilis tambahan kecil dengan setiap rilis rilis pada fungsionalitas sebelumnya. Setiap rilis diuji secara menyeluruh untuk memastikan kualitas perangkat lunak tetap terjaga.

Ini digunakan untuk aplikasi waktu kritis. Extreme Programming (XP) saat ini adalah salah satu model siklus hidup pengembangan tangkas yang paling terkenal.

5. Spiral Model
Spiral Model

Model spiral mirip dengan model incremental, dengan lebih banyak penekanan pada analisis risiko. Model spiral memiliki empat fase: Perencanaan, Analisis Risiko, Teknik dan Evaluasi.

Suatu proyek perangkat lunak berulang kali melewati fase-fase ini dalam iterasi (disebut Spiral dalam model ini).

Spiral baseline, dimulai pada tahap perencanaan, persyaratan dikumpulkan dan risiko dinilai. Setiap spiral berikutnya dibangun di atas spiral dasar. Ini salah satu model pengembangan perangkat lunak seperti Waterfall, Agile, V-Model.

6. Prototype Model

Ide dasar dalam model Prototype dikembangkan berdasarkan persyaratan yang diketahui saat ini.

Model prototipe adalah model pengembangan perangkat lunak yang membuat klien mendapatkan "rasa yang sebenarnya" dari sistem, karena interaksi dengan prototipe dapat memungkinkan klien untuk lebih memahami persyaratan sistem yang diinginkan.

Prototyping adalah ide yang menarik untuk sistem yang rumit dan besar yang tidak ada proses manual atau sistem yang ada untuk membantu menentukan persyaratan.

7. Iterative model
Iterative model

Iterative model merupakan konsep pemodelan perangkat lunak yang dimulai dengan menentukan dan mengimplementasikan hanya sebagian dari perangkat lunak, yang kemudian dapat ditinjau untuk mengidentifikasi persyaratan lebih lanjut. Proses ini kemudian diulangi, menghasilkan versi baru dari perangkat lunak untuk setiap siklus model.

Itulah pengertian dan beberapa konsep pemodelan perangkat lunak yang biasa digunakan para developer. Sekian dulu dari saya, terima kasih.

Belum ada Komentar untuk "Konsep Pemodelan Perangkat Lunak"

Posting Komentar

Berkomentarlah dengan bahasa yang sopan!

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel